Langsung ke konten utama

Ijinkan aku lupa (2)

Mata Summer terus terpaku pada jam dinding di ruang kepala sekolah nya. Jam menunjukan pukul 18.36 menit. Sudah lewat 4 jam dari waktu pulang sekolah. Dalam keterpakuannya pada jam dinding itu.. Summer tidak mengindahkan ataupun menyadari pertanyaan-pertanyaan Bu KepSek.
'Kapan Bunda kamu akan jemput, Summer?'
'Ibu perlu bicara personal dengan bunda kamu Summer.'
...
Summer tetap menghayati detik demi detik.. Seolah tidak ada yang bisa menerjemahkan komunikasinya terhadap detik detik itu. Waktu pun terhenti.. meninggalkan sendiri Summer dan pikirannya.


Summer di guncangkan oleh Bu KepSek, 'Summer tolong tunggu sebentar di luar... Ibu perlu berdiskusi dengan bundamu.' Oh... bunda dah datang... Summer pun beranjak keluar. Tampak bunda terengah engah.. Pasti bunda terburu buru dari kantornya.

Bu KepSek, menjelaskan bahwa akhir akhir ini Summer kurang dapat berkonsentrasi dalam pelajaran. Seakan ada perihal dalam pikirannya yang menggangu. Kadang siapa pun tidak dapat menginterupsi lamunan Summer. Dan untuk beberapa kesempatan, lamunan Summer terhenti dengan jeritan keras dari Summer. Guru dan temannya sungguh menaruh perhatian dan khawatir akan keadaan Summer, terlebih keadaan ini sudah berlangsung beberapa kali dalam 2 bulan terakhir ini. Lepas jeritan hari ini, Summer menangis tersedu dan berlari menuju toilet sekolah.

Bunda bergidik,

Perasaan kawatir dan takut meliputi pikirannya. Ingin rasanya menagis, tapi diingatkan oleh Bu Kepsek untuk tetap kuat. Sebagai orang tua tunggal, bunda hanya lah satu satu nya fondasi Summer untuk tetap teguh. Tidak ada lagi figur pembimbing selain bunda untuk Summer, selepas perceraian 2 tahun lalu.

(dalam mobil lepas dari sekolah, Summer duduk disamping bunda)

'Kita belanja groceries dulu ya Summer, persediaan telur dan susu sudah habis, nanti Summer juga bantu bunda untuk beli bahan makanan untuk dinner kita ya.' 

Mobil pun menepi pada swalayan biasa tempat mereka belanja groceries mingguan. Rasanya suasana ini canggung sekali. Selepas bunda keluar dari kantor kepala sekolah, dan  belanja groceries ini.. rasanya bunda penuh pikiran. Summer saat itu hanya berbisik dalam bisingnya pasar swalayan

'Im sorry Bunda'  bisik Summer

Bunda masih memilih beberapa jenis sayuran saat itu, tidak terdengar olehnya bisikan Summer.

Saat makan malam adalah saat yang indah dimana Bunda dan Summer bisa bercanda dan bekerja sama. Sudah hilang kecanggungan siang itu. Summer menikmati sekali saat saat bercengkrama dengan bunda.
'Sayang, ada yang kamu pengen ceritain ga sama Bunda?' tanya Bunda dengan hangat.
Saat itu Summer masih berkutat dengan peralatan masak, merasakan kehangatan sayang bundanya dan menjawab dengan ringan.
'Bunda, sebenernya Summer ga tau apa yang Summer alami'
'Tapi sesekali Summer bisa lihat sekilas sebuah Rumah Sakit, di situ saya lihat sesosok perempuan yang belum pernah sama sekali saya jumpai'
Bunda masih tetap menyimak cerita Summer.
'Dan beberapa kali saya melihat gambaran bahwa Summer pernah tinggal bareng wanita itu, wanita itu seperti bukanlah sosok yang asing untuk Summer'
'Dan mengapa hari ini Summer berteriak dalam kelas, karena sepertinya Summer teringat kalau ada sosok lelaki yang kasar pada wanita itu Bunda dan seperti menjauhkan Summer dengan wanita itu'
Bunda terlihat aga syok dengan cerita Summer tapi beliau tetap berusaha menenangkan Summer,
'Itu adalah lamunan semata sayangku, usahakan selanjutnya kamu lebih konsen belajar ya nak!'
'Tapi Bunda..' sanggah Summer, 'Saya merasakan itu begitu nyata, dan bayangan itu beberapakali hadir. Bukan hanya 1 atau 2 kali'
'Sayang... Bunda buatkan hot chocolate untuk kamu ya, dan langsung tidur ya. Mungkin hari ini sangat melelahkan untuk kamu. Esok adalah hari yang baru, dan bangun lebih fresh!'
'Tapi...., OK Bunda...' Summer menurut sama Bunda nya.

Bunda sejenak duduk diam dalam keheningan malam itu, teh hangat dicangkir pun tak sedikitpun dia sentuh. Dia tenggelam dalam kenangan saat pertama kali mengadopsi Summer. Memang Summer bukan di adopsi melalui jalur legal. Bunda saat itu tidak mengetahui latar belakang bayi 11 bulan itu. Yang bunda ketahui saat itu adalah Papa Summer 'membeli' seorang bayi pada pasar gelap, meski tiba tiba di dapati bukan bayi yang baru lahir, tapi bunda sudah jatuh cinta pada senyuman Summer kala itu.Senyuma bayi itu menghangatkan hati yang kosong Bunda.

Mungkinkah semua yang Summer ceritakan, itu adalah kisah nya sebelum Summer diadopsi? Ini adalah kejanggalan yang bunda dapati dari cerita Summer. Akan tetapi, tidak memungkinkan untuk seorang bayi bisa mengingat kenangan itu. Berapa banyak dari kita masih mengingat kejadian masa kita bayi? Bunda berusaha untuk tidak terlena dalam lamunan, yang mungkin akan membuatnya stress. Saat ini fokus dalam hidup Bunda hanyalah 1. Memberikan kehidupan yang bahagia, untuk harta satu satu nya, Summer.

Tiap tiap malam, Bunda selalu bersimpuh, berlutut... mengucap doa
'Ya Tuhan diujung hari ini, terasa seluruh berkatMu lewat nafas saya dan Summer, Amppunilah segala kesalahan ini, dan mampukan saya mengampuni segala hal yang mengecewakan saya. Berikan rahmat dari padaMu saja, untuk saya dapat menjalani hari sesuai dengan rancanganMu, Amin' tetapi Amin di malam ini disertai tetesan air mata Bunda. Bunda yang tegar, kuat, dan lembut.

(bersambung)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Catatan nyari daycare untuk si unyilku di Bangsar Area, Kuala Lumpur.

Berhubung emang area kerja di seputaran Bangsar / Bangsar South, kita lagi nyari nih daycare untuk si unyil kita (15 bulan). Nyarinya seputaran tempat kerja.. jadi bisa meminimalisasikan macet pas jemput dia. Kan biasanya suka di denda tuh kalo jemput nya telat..

Mari kita list kan semua daycare.. dan kita update lagi selanjutnya.. (update-an ke 2 )

1Taska Alam Permainan Kanak-Kanak42, Jalan Limau Kasturi, Bangsar Park, Bangsar, 59000 Kuala Lumpur03-22820817

2Taska Montessori Saya117, Jalan Telawi Bangsar Baru, 59100 Kuala Lumpur.03-22870837

3Taska KTMBRuang Legar, Tkt Bawah Blok 6, Pangsapuri KTMB, 59000 Kuala Lumpur03-22871323

4Taska Permata Penyayang Kasih (TASKOM)96-00-06 & 07, PPR Kg Limau, Jalan Pantai Dalam 59200 Kuala Lumpur014-7324855
019-6681762

5Taska The Children HouseNo.53, Jalan Terasek, Bangsar baru, 59000 Kuala Lumpur.03-22877896

6Taska The Children HouseNo.2, Jalan Tempinis, Taman Lucky, 59100 Bangsar, Kuala Lumpur.03-22834825

7Taska Lil Beanspr…

Januari si Bulan yang identik dengan 'New Year New Me'

Januari adalah Bulan dengan segala sesuatu embel embel 'baru'.. So ini adalah list segala hal baru di bulan baru ini:

1. Baru tau, kalo namanya nungguin jadwal operasi papa adalah sesuatu hal yang bikin deg degan. Jadi papa saya diharuskan menjalani operasi Hip replacement (di gugling aja ya). Dikarenakan papa memilih dengan menjalani prosedur BPJS untuk operasi ini, jadi kita bener bener harap harap cemas, nunggu gilirannya si papa untuk operasi. Bolak balik mama terus cari tau perkembangannya di RS. *pray* cepet cepet di operasi dan ga sakit lagi ya Pah!!

2. Dikarenakan point pertama, holiday CNY di revisi (#ciyeh..), mamih mertua dan baby J cao dulu ke Bandung dari awal Jan, dan saya akan nyusul nanti begitu dapet tanggal papa operasi. 2016 ini akhirnya ngalamin yang namanya rindu serindu nya sama baby J. Ini adalah hal baru untuk baby J n mommy, terpisah jarak T___T. sedih... tapi mama ada tanggung jawab di kerjaan.. ga bisa ambil cuti lama lama.. berat banget...

3.Ada ins…

Whats now

Perfection??


Bit surprise for myself, when I heard people said this to me "Don't be such a perfect person.."
Dang..


It hit me as, I portray myself as faaaaaaaar beyond perfection. You might need to see inside of me. But I took that as a compliment.

In my early 20 years, I tend to chase a happy life. I don't actually accept other emotion beside sad/ disappointment /anxiety etc. What in my mind is we strive to be happy. Happy is the only goal, and beside that is not a norm.

As a time goes by, that took me to ignore my other part of mine. There been aggressive and ambitious to achieve any thing that I define as accomplishment of happiness. Naaah nor expensive thing, XX amount of salary, buy this and that make me happy... To be precise, I not content with my life. The pray from my mouth was only list of  word, The pray is my form for my gratitude.

Still that not sufficient without we acknowledge the whole aspect. I need to truthfully accept all condition that comes withi…