Langsung ke konten utama

KBRI di Kuala Lumpur

This post is dedicated for all Indonesian that working so hard in outside Indonesia.
Posting setelah suksyes dapet passport baru di KBRI Malaysia Kuala Lumpur.

Dari jam berapa harus mulai ngantri ke KBRI?
- Beberapa orang dateng mulai dari jam 6 pagi

Emang KBRI buka nya jam berapa?
- Jam 8 baru mulai buka, dan antriannya mulai bergerak.. Oh my..

Kemaren nyampe KBRI jam 9 pagi, emang niat-an sih untuk dateng jam 7. Apa daya teler karena tidur ga nyenyak karena ada baby.

Jadi gw stuck dalam antrian yang isinya literally lautan manusia. *menghela napas*. Terus saya nanya dong sama Bapak Keamanan, malu bertanya sesat di jalan.
'Pak saya mao perpanjang passport, dimana ya?'
'Antri aja mbak, ambil nomor'
'Antrian nya ada 2 pak, yang mana ya'
'Yang ini ni' (nunjuk ke antrian yang banyak laki laki nya)

Loh loh piye iki.. Jadi sodara sodara, antrian itu ada 2, antrian khusus laki laki dan antrian khusus perempuan dan anak2. Jadi setelah jam tertentu, antrianya ga terlalu di bedain lagi. Tapi saya pilih antrian khusus perempuan, meski lebih panjang ya gapapa deh.. dari pada keinjek injek sama mas mas.. (wehehhe) Selama ngantri 2jam itu, miris banget ngeliat banyak bayi yang kecapek-an karena harus ngantri juga.. hiks hiks jadi inget sama baby di rumah. Nah pas ngelamun ngelamun itu, tiba tiba ada yang teriak dari belakang saya.

'Oiiiiiii!!! ngantri ngantriii oooiii!!'
'eh.. ada apa ya mba ya?'
'Itu tuh dek, orang yang di depan kaga ngantri, Buseet enak bener'
Oooh ternyata ada orang yang mao jalan pintas, tapi akhir nya mengurungkan niat karena takut di amuk masa yang dah asem keringetan karena ngantri ambil nomer. Lagi antri ambil nomer, ada poster tentang jam buka KBRI dan berapa lama sampai passportnya jadi. 2 minggu.. Hmm OK lah not bad. Dulu passport untuk si baby ku itu cuma 1 hari lohhhh sodara sodara.

Setelah ambil nomer, saya di arahin untuk ke loket 27, dengan semua dokumen yang lengkap. Ermm passport belum di foto copy nih.. nah jempolnya KBRI mereka ada layanan foto copy gretongannn. Tapi antriannya itu uler juuuga. Nyesel nih kenapa tadi di kantor ga foto copy dulu. Oke beres fotocopy kita nyari loket 27.

B U S E T.
Itu rasanya satu kelurahan tumpah semua di ruangan itu. Yang pasti ratusan ato mungkin ribuan orang bejubel di satu ruangan itu. Kayanya kawinan gw aja ga sebanyak itu deh yang dateng. Asumsi saya, no saya nanti bakal di panggil sama mesin panggil nomer. Jadi pede aja langsung duduk dan main henpon. Tapi lagi lagi saya gagal paham setelah lihat orang panggil nama satu per satu dan tiba tiba ada antrian uler lagi di depan loket, ditambah Bapak petugas keamanan yang kewalahan ngatur gelombang tsunami antrian sembako yang mulai rusuh. Erm jadi si no yang keramat itu ga akan di panggil dong, jadi kita harus ngantri lagi. Saya aja setelah tau itu langsung lemes setelah lihat antrian uler itu, gimana yang antri sambil bawa bayi (banyak loooh!!!)

Setelah antrian ke 2 yang sukses ambil waktu 1 jam. Jadi di loket itu cuma nyerahin no, dan dokumen. Terus si Ibu nya bilang,
'OK nanti kesini lagi tanggal XX bulan May ya.. '
Which is hampir 2 bulan ( 1 bulan 3 minggu).
'WAHHHHHHHH Bu bukannnya harus nya 2 (DUA) minggu ya. '
'Saya harus perpanjang visa kerja saya bu'

'Itu bukan wewenang saya, kita udah ada aturannya. Dari nomer yang adek ambil itu nentuin tanggal berapa beres nya. Kalo butuh cepet ke loket XX aja tanya boleh di percepat / ga'
Singkat cerita saya ke loket itu, dan tetep hasilnya nihil. *sob sob*

------Hari H----

Baru dateng setelah makan siang, karena tiba2 di kantor ada kerjaan dulu. Setelah dateng, bingung dong hrs antri dimana / nunggu dimana. Pengen deh rasanya noyor kepala sendiri. Kenapa kemaren ga nanya harus ngapain di hari ke2, sama petugas loketnya. Setelah cari tau, ternyata nanti nama kita bakal di panggil di loket 10-20. Jadi tunggu aja.. eh.. ciyus?? ia tunggu aja. Ada kok mbak mbak yang dah dateng dari jam 6 pagi belom di panggil. sigh. Dateng tadi jam 2, dan ga berapa lama nama gw di panggil (nunggu 3 jam doang kok). Dipanggil jam 5 untuk foto + ambil sidik jadi dan bayar. Nunggu ga kerasa lama karena ikutan sama ibu ibu ngedumel dan gosip dan bete bete sama pelayanan yang lambreta maharani (colek om jokowi). Kesian bok sama bayi bayi yang nangiiiiiiiiiiiiiiiis / anak anak yang tantrum. Ya Tuhan besarkan pahala untuk mama papa nya yang jaga mereka ya...

------Pengambilan Passport---

Saya dateng lagi after lunch, jam menunjukan jam 2. Begitu sampe saya lagsung kasih resit saya ke loket pengambilan passport. Keren kan ga usah tanya tanya lagi. Ini semua karena kemaren kemaren saya nanya ke mas/mba yang ada di loket.
'Dateng lagi jam 5/6 ya!, Passport belum jadi'
(dalem hati: Buset si bapak enak banget..3 jam saya lumutan nih disini sama orang orang sambil manyun'
Karena saya lumayan kreatif (sue me!), ya udah de nunggu di KLCC sekalian makan.

Jam 5 lebih dikit sampe di KBRI, ternyata orang nya ga berkurang loooh yang ngantri.. Kok bisa sih beranak pinak kaya kutu... 2 jam nunggu.. yang nunggu cape.. ternyata yang kerja juga cape.. si bapak n ibu di balik loket pun sutriiiss dong sodara2. Memang yang nunggu sampe bawa anak bayi dll kasian kecapean. Nah ini kalo mao nunggu semua beres pembagian passport terus kapan mereka pulangnya. Kan mereka juga punya keluarga (om Jokowi.. Please read this!)
Konsentrasi masa mulai beringas dan marah-marah sama petugas loket dan sembari sedikit curcol petugas loket menjawab:
'Ia kita ga usah pulang, tenang aja semua bakal kebagian passport. Situ cape nunggu sama kita juga cape. Saya juga di tunggu sama anak anak saya di rumah'
Kerumunan masa menjawab : 'SABAR!! SABAR!!' dengan nada yang mencemooh..
Saya doa komat kamit: 'Jangan sampe ada pertumpahan darah disini ya Tuhan.. Syerem'
Akhir nya nama saya di panggil juga, Jam 7 dong sodara2.

Pelajaran hidup buat saya di hari itu adalah,,, meski dari background apa pun kita, mo mbok mbok yang di jemput sama majikannya naek Alphard (kalah gw mbok, ikut sampe depan boleh?)
Ato mau yang harus patungan naek taksi dengan argo kuda di depan kbri. Ato kaya saya yang naek taksi dengan promo code MyTeksi biar bisa gratis. Kita semua berjuang keras loh untuk bisa hidup di sini (luar Indonesia). Hari demi hari kita lewati dengan peluh dan semua energi yang kita punya, dengan impian bahwa besok adalah hari yang lebih baik lagi bagi kita. Dan di akhir hari, kita menyimpan apa yang bisa jadi bekal kita di hari selanjutnya. Dan juga doa untuk anak kita, bahwa kita bisa menyediakan pendidikan dan gizi yang terbaik untuk mereka, bekal perjuangan selanjutnya mereka.

Thanks God for your abundant blessing upon our family. Teach me to count your blessing each day.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Catatan nyari daycare untuk si unyilku di Bangsar Area, Kuala Lumpur.

Berhubung emang area kerja di seputaran Bangsar / Bangsar South, kita lagi nyari nih daycare untuk si unyil kita (15 bulan). Nyarinya seputaran tempat kerja.. jadi bisa meminimalisasikan macet pas jemput dia. Kan biasanya suka di denda tuh kalo jemput nya telat..

Mari kita list kan semua daycare.. dan kita update lagi selanjutnya.. (update-an ke 2 )

1Taska Alam Permainan Kanak-Kanak42, Jalan Limau Kasturi, Bangsar Park, Bangsar, 59000 Kuala Lumpur03-22820817

2Taska Montessori Saya117, Jalan Telawi Bangsar Baru, 59100 Kuala Lumpur.03-22870837

3Taska KTMBRuang Legar, Tkt Bawah Blok 6, Pangsapuri KTMB, 59000 Kuala Lumpur03-22871323

4Taska Permata Penyayang Kasih (TASKOM)96-00-06 & 07, PPR Kg Limau, Jalan Pantai Dalam 59200 Kuala Lumpur014-7324855
019-6681762

5Taska The Children HouseNo.53, Jalan Terasek, Bangsar baru, 59000 Kuala Lumpur.03-22877896

6Taska The Children HouseNo.2, Jalan Tempinis, Taman Lucky, 59100 Bangsar, Kuala Lumpur.03-22834825

7Taska Lil Beanspr…

Januari si Bulan yang identik dengan 'New Year New Me'

Januari adalah Bulan dengan segala sesuatu embel embel 'baru'.. So ini adalah list segala hal baru di bulan baru ini:

1. Baru tau, kalo namanya nungguin jadwal operasi papa adalah sesuatu hal yang bikin deg degan. Jadi papa saya diharuskan menjalani operasi Hip replacement (di gugling aja ya). Dikarenakan papa memilih dengan menjalani prosedur BPJS untuk operasi ini, jadi kita bener bener harap harap cemas, nunggu gilirannya si papa untuk operasi. Bolak balik mama terus cari tau perkembangannya di RS. *pray* cepet cepet di operasi dan ga sakit lagi ya Pah!!

2. Dikarenakan point pertama, holiday CNY di revisi (#ciyeh..), mamih mertua dan baby J cao dulu ke Bandung dari awal Jan, dan saya akan nyusul nanti begitu dapet tanggal papa operasi. 2016 ini akhirnya ngalamin yang namanya rindu serindu nya sama baby J. Ini adalah hal baru untuk baby J n mommy, terpisah jarak T___T. sedih... tapi mama ada tanggung jawab di kerjaan.. ga bisa ambil cuti lama lama.. berat banget...

3.Ada ins…

Whats now

Perfection??


Bit surprise for myself, when I heard people said this to me "Don't be such a perfect person.."
Dang..


It hit me as, I portray myself as faaaaaaaar beyond perfection. You might need to see inside of me. But I took that as a compliment.

In my early 20 years, I tend to chase a happy life. I don't actually accept other emotion beside sad/ disappointment /anxiety etc. What in my mind is we strive to be happy. Happy is the only goal, and beside that is not a norm.

As a time goes by, that took me to ignore my other part of mine. There been aggressive and ambitious to achieve any thing that I define as accomplishment of happiness. Naaah nor expensive thing, XX amount of salary, buy this and that make me happy... To be precise, I not content with my life. The pray from my mouth was only list of  word, The pray is my form for my gratitude.

Still that not sufficient without we acknowledge the whole aspect. I need to truthfully accept all condition that comes withi…