Langsung ke konten utama

My Roller Coaster Life

This post  is dedicated for my friend that counting down to ride another journey in her life.

Saya ada dalam taman bermain.. Boleh Dufan, USS, Disneyland. Dan dalam 29 tahun ini, Ini yang saya rasakan:

1. Pengen cepet gede.
[roller coaster ride
Sebel banget deh rasanya.. ga boleh masuk wahana roller coaster yang seru banget. Karena gw masih cupu, kecil, tinggi belum cukup. OK yang lain nya boleh.. tapi yang ini nanti dulu yah.. Tunggu sampai tingginya cukup. I was counting down the day, waiting my first awesome journey.

Saya cerna semua excitement dunia orang dewasa dengan kacamata kekanakan saya, dengan pengetahuan minim saya akan hal yang sebenarnya. Enak ya kerja.. punya uang banyak buat belanja. Ermm kayanya bahagia deh kalo aku bisa kawin sama si masbrow, dia kan orang nya gentle gituuu.. OK tanggung jawab, OK tau kok tentang tanggung jawab. Gini kan arti tanggung jawab, kalo mau dapet gaji harus kerja. Kalo punya anak harus dirawat kan anak nya. OK OK I'm ready.

2. Antri sebelum masuk wahana
Memang cuma gw aja yang mao maen?? Yang laen juga kan mau maen... ayo.. semua yang mau maen taat sama procedure nya.. Antri yahh..
Masa kita antri itu, ada self doubt 'Apa akan menyenangkan ato malah serem ya' but semuanya itu hilang karena gw yakin, 'Gw pasti bisa naklukin ini' "Yakin lah gw ini pasti bisa!' "Malu ah nanti di ledekin mama kalo mundur lagi.'

But wait wait wait there's a procedure if you want to work... belajar dulu kaliiii.. biar dapet kerjaan yang enak.. Ohhh jadi kalo mau jadi Manager di perushaan Bank itu harus kuliah MBA dulu ya di London. OK OK Kalo mao merit sama pacal tercayang yang harus disiapin itu Rumah, Uang buat Kawin dll ya.. OK OK Bisa lah gw nabung 5 thn juga bisa lah.
Dalam fase ini saya lebih condong fokus sama hal yang kelihatan, tanpa saya tau jalan untuk lihat esensi yang sebenenarnya untuk hal itu. Saya pun ga tau.. gimana caranya untuk bisa masuk ke essensi yang sebenarnya. Baca buku udah lumayan banyak.. Ikutan workshop workshop buat bekal pun udah. Dan yang sebenarnya terjadi adalah.. usaha apa pun yang kita upayakan untuk mempersiapkan kita ga akan merubah kita jadi siap 100%. Tapi kita jadi punya banyak pandangan akan situasi kedepannya yang akan kita hadapi.


3. This is it please enjoy the ride...
Setelah pasang sabuk pengaman, roller coaster ga langsung nukik tajam kebawah. Kereta naik keatas dengan perlahan. 'Its not bad at all' (in my mind)'  'Cuma segini?'
Dan kereta itu pun masih perlahan naik...
setelah hampir mencapai puncak.. Ini yang aku tau.. 'We gonna fall soon' Saat 'jatuh' ini, saya lupa untuk menikmati permainan. Saya pegang erat sabuk dan semua yang saya bisa pegang. Saya tahan nafas saya. Kenapa dada saya sanggat berat ketika jatuh ini. OH.. nightmare... saya mau balik 
saya mau turun. PLEASE STOP.

Awal perjalanan.. seakan masih menjanjikan. Dengan bekal yang kita sudah siapkan sebelumnya. Apapun bekal itu saya rasa masih cukup, hidup ini masih memanjakan saya. Akan tetapi karena nya kadang saya merasa berbesar kepala. Angkuh seakan saya yang pegang kendali. Dan hal terparah adalah ketika saya merasa sebagai pusat dunia. Saya lah yang terpenting. Masalah orang lain sepele, I feel like I am the center of universe and universe is involving around me. (cih.. penting banget cynnn) Pokok'e eike yang penting.. yang laen ga penting sama sekali.. ini terbukti dengan waktu saya ngeluh ngeluh.. 'Si Z kerjanya ga bener banget sih!!'    'Management project kok payah banget ya.. masa yang ginian ga kepikiran sih!' di titik ini saya cuma bisa ngeluh.. seakan akan kaya gw aja yang pinter di alam semesta (saya malu... untuk mengakuinya).

4. Inti dari permainan.
Roller coaster ini ada one way journey. You cant stop the ride while the roller coaster is run. So what is the next option for me?
Dan gw sadarin bahwa inti dari Roller Coaster ini adalah... Saya ga pegang kendali dalam perjalanan ini. Yes.. meski saya nangis memohon, saya ga mau di jungkir balikan. Tapi rel kereta ini sudah di rancang sedemikian rupa, ada fase naik, fase turun, fase melingkar lingkar sampai suatu saat saya sampai di titik finish. Segimana pun saya teriak 'GA MAU....STOPPP!!!.. TURUUUUUUNN!' but.. rel kereta memang di rancang untuk turun dan jatuh. Saya ga pegang kendali, tapi ketika saya tau saya aman karena ada safety belt. Saya bisa enjoy the ride, angkat tangan, rilex, dan ikut teriak sama rombongan yang lain... AAAAAAAA...... ternyata FUN naik jatuh kebawah naik jatuh kebawah tapi tetap aman... sampai akhirnya perjalanan itu sampai di finish line.

Ini bukan berarti.. ya udah gimana Tuhan aje dehhh... Tapi dengan kepercayaan penuh kalau Tuhan yang pegang kita, kita bisa eliminasi ketidakpastian/kekawatiran/ketakutan kita. Dan kita ada kekuatan extra untuk lakukan yang terbaik, bersyukur, dan enjoy the ride.

Saya belum liat finish line itu.. so.. I just want to say... 'Lets enjoy this ride!'

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Catatan nyari daycare untuk si unyilku di Bangsar Area, Kuala Lumpur.

Berhubung emang area kerja di seputaran Bangsar / Bangsar South, kita lagi nyari nih daycare untuk si unyil kita (15 bulan). Nyarinya seputaran tempat kerja.. jadi bisa meminimalisasikan macet pas jemput dia. Kan biasanya suka di denda tuh kalo jemput nya telat..

Mari kita list kan semua daycare.. dan kita update lagi selanjutnya.. (update-an ke 2 )

1Taska Alam Permainan Kanak-Kanak42, Jalan Limau Kasturi, Bangsar Park, Bangsar, 59000 Kuala Lumpur03-22820817

2Taska Montessori Saya117, Jalan Telawi Bangsar Baru, 59100 Kuala Lumpur.03-22870837

3Taska KTMBRuang Legar, Tkt Bawah Blok 6, Pangsapuri KTMB, 59000 Kuala Lumpur03-22871323

4Taska Permata Penyayang Kasih (TASKOM)96-00-06 & 07, PPR Kg Limau, Jalan Pantai Dalam 59200 Kuala Lumpur014-7324855
019-6681762

5Taska The Children HouseNo.53, Jalan Terasek, Bangsar baru, 59000 Kuala Lumpur.03-22877896

6Taska The Children HouseNo.2, Jalan Tempinis, Taman Lucky, 59100 Bangsar, Kuala Lumpur.03-22834825

7Taska Lil Beanspr…

Januari si Bulan yang identik dengan 'New Year New Me'

Januari adalah Bulan dengan segala sesuatu embel embel 'baru'.. So ini adalah list segala hal baru di bulan baru ini:

1. Baru tau, kalo namanya nungguin jadwal operasi papa adalah sesuatu hal yang bikin deg degan. Jadi papa saya diharuskan menjalani operasi Hip replacement (di gugling aja ya). Dikarenakan papa memilih dengan menjalani prosedur BPJS untuk operasi ini, jadi kita bener bener harap harap cemas, nunggu gilirannya si papa untuk operasi. Bolak balik mama terus cari tau perkembangannya di RS. *pray* cepet cepet di operasi dan ga sakit lagi ya Pah!!

2. Dikarenakan point pertama, holiday CNY di revisi (#ciyeh..), mamih mertua dan baby J cao dulu ke Bandung dari awal Jan, dan saya akan nyusul nanti begitu dapet tanggal papa operasi. 2016 ini akhirnya ngalamin yang namanya rindu serindu nya sama baby J. Ini adalah hal baru untuk baby J n mommy, terpisah jarak T___T. sedih... tapi mama ada tanggung jawab di kerjaan.. ga bisa ambil cuti lama lama.. berat banget...

3.Ada ins…

Whats now

Perfection??


Bit surprise for myself, when I heard people said this to me "Don't be such a perfect person.."
Dang..


It hit me as, I portray myself as faaaaaaaar beyond perfection. You might need to see inside of me. But I took that as a compliment.

In my early 20 years, I tend to chase a happy life. I don't actually accept other emotion beside sad/ disappointment /anxiety etc. What in my mind is we strive to be happy. Happy is the only goal, and beside that is not a norm.

As a time goes by, that took me to ignore my other part of mine. There been aggressive and ambitious to achieve any thing that I define as accomplishment of happiness. Naaah nor expensive thing, XX amount of salary, buy this and that make me happy... To be precise, I not content with my life. The pray from my mouth was only list of  word, The pray is my form for my gratitude.

Still that not sufficient without we acknowledge the whole aspect. I need to truthfully accept all condition that comes withi…